Wednesday, February 18, 2009

Sopi & Ipah

Aku kenal abang Ilham sejak sekolah. Setiap kali tobur muka dia yang akan nampak di depan. Maklumlah orang besar. Aku tak cukup rapat dengan abang Ilham (maaf) sebab aku rasa dia terlalu formal berbanding abang Min yang aku senang-senang boleh perintah kacau kopi kalau dia datang ke rumah (maaf lagi aku orang kasar). Aku banyak buat kesalahan sosial dengan abang Ilham (maaf aku memang tak pandai bab adab). Bercukur anak nombor dua dia pun aku tak pergi bahkan anak nombor dua dia semalam baru kali pertama aku tengok itupun jauh-jauh dari luar bilik atas riba Rem. Ini anak sulung abang Ilham tengah makan kerang dari Dumyat. Bila aku nak tolong koyak dia tak bagi. Budak ni makin besar makin tak layan orang. Hagas.

Abang Ilham dah balik habis semalam lepas tamat mengaji.

3 comments:

PINATBATE said...

besar-besarnya kerang Dumyat..

rem aini said...

besar la sgt tp isi xde!

abg akmal, kenapa x mintak iffah hari tu?

anak nah said...

Segan, anak orang. Lagipun tak pandai pegang. Tolak markah laki mithali.