Monday, January 30, 2012

Masjid Amr ibn al-As 642M


Pintu masuk yang anachronostic

Para pengunjung kepala kudung dimestikan mengenakan jubah hijau berhud berkilat

Menara Mourad Bey dengan gaya Osmaniyyah

Tok guru Quran

Mihrab lama daripada stucco dengan corak arabesque

Tinggalan lama yang kekal kayu jenang penguat tiang

Mihrab baru pakai sekarang

Masjid ringkas dengan pelan dewan hypostyle

Bahagian depan masjid yang tiada plaster ialah bagian yang lebih lama

Menurut sunnah sang Rasul, perkara yang paling awal dilakukan Sidina Amru ialah membina masjid sebagai tempat ibadat untuk tentera Islam dan sekaligus sebagai berek tentera sepertimana kebiasaan pada zaman awal Islam.

Masjid pada zaman beliau persis masjid Nabi berupa sebuah bangsal bertiangkan belahan batang kurma, berdindingkan bata lumpur, beratapkan pelepah tamar dan berlantaikan kerikil. Mihrab hanya ditanda oleh empat batang tiang.

Sidina Muawiyah menambah empat menara di setiap penjurunya. Khalifah Abdul Aziz bin Marwan menukar mihrab yang baru. Abdullah bin Tahir menggandakan keluasannya seperti datang sekarang ini. Pada zaman Fatimiyyah sebuah lagi menara ditambah di atas pintu masuknya.

Kemudian ia musnah ketika Kota Fustat dibakar dan dibina semula oleh Salahuddin al-Ayyubi siap dengan anjung di bawah menaranya. Amir Salar membaikpulihnya setelah gempa bumi dahsyat pada tahun 1303. Kemudian oleh Sultan Barquq kemudian oleh Sultan Qaytbay.

Sebelum kedatangan Napoleon, Mourad Bey memusnahkannya kerana usang dan membina semula bersama menara yang ada datang sekarang. Akhirnya ia diubahsuai lagi oleh Muhammad Ali Pasha, Khedive Abbas Helmi II, sekali lagi pada tahun 1930, gerbang masuk sekarang ini dibina pada tahun 1977 dan lagi pada tahun 2001.

Maka itu tidak ada lagi sebarang kesan tinggalan dari zaman Sidina Amru. Satu-satunya tinggalan lama yang ada ialah jenang (architave) pada tiang-tiang di dinding kiblat sebelah kanan. Makam anak Sidina Amru yang datang sekarang terkandung dalam ruang solat wanita.

Pada aku secara peribadi sebagai seorang enthusiast sejarah dan senibina, masjid ini kurang nilainya untuk dilawati. Lamun dari segi sentimental sebagai tapak awal Islam di Mesir, bekas Sahabat Nabi dan masjid pertama di benua Afrika, ia masih menjadi tumpuan para pengunjung yang kadang-kadang nampak macam pengikut tarekat mistik dengan jubah berhud hijau berkilat. Setiap malam ke-27 Ramadan, Jibril akan turun mengimamkan terawih dan membacakan qunutnya yang maha panjang. Kaum salafi (yang kurang senyum dan memandang tajam para pelawat) menjadikannya sebagai pusat pengajian lantaran tidak dapat menggunakan al-Azhar.

1 comment:

angin sepoi said...

Gambar Tok Guru dlm mesjid tu nampak osem.....boleh buat wallpaper.